Neoratnayuwinda

welcome in my 2nd time

My artikel : Perantara rindu di Banjarbaru

on September 28, 2007

Kemarin tanggal 27 September 2007, Dewan kesenian Kota Banjarbaru ngadain acara Lomba baca puisi Islami dalam rangkaian acara Tadarus puisi dalam rangka mengenang Zafry Zam-Zam di Auditorium Museum Lambung Mangkurat Banjarbaru.  Himasindo, sanggar kita ikutan acara itu, biarpun ga menang, hehehe.. Sebenernya aku dah tau kalo kami ga bakal menang, tapi aku memang punya alasan tersendiri untuk tetap go ke Banjarbaru. En alasannya adalah coz mama. Pasti nyangka klo my mom maksa2 aku ikut puisi ya? hehehe.. bukan kok! aku sedang mencari seseorang.

Begitu baca editor puisi yang jadi bahan lomba is pa Arsyad Indradi, aku penasaran, ne bapak yang mana orangnya. Aku sering banget nangkring di Taman Budaya, super iseng ikut acara Riverside poetry di tepi sungai Martapura, nonton2 acara2 pementasan teater tapi ga tau ma yang namanya pa Arsyad, payah banget kan??? Kebetulan pas mama berkunjung ke kos ku beberapa waktu lalu cerita ma temen lamanya yang kebetulan juga seorang seniman, n namanya Arsyad Indradi. Mama cuma bilang klo q ketemu ma tu bapa, sampekan salam hormat mama, gitu katanya. Naaa.. pas baca materi lomba pas banget kan? pikir ku saat itu bukan ga mungkin tu bapa ada di acara lomba, dan kemungkinan jadi juri. Ok… aku memutuskan untuk ikut.

On the day!!, aslinya aku masih bingung di depan sana ada 3 juri, pa Arsyadnya yang mana? untungnya pas acara break pas juri bersidang, seorang lelaki yang dah bisa di bilang tua (kakek.. gitu), yang aku sering liat di acara2 di Taman budaya, en Riverside poetry itu naik ke atas panggung en ngebaca puisi berbahasa Banjar, yang menurutnya buku atau puisi itu gak beredar di Kalsel tapi di tempat lain. Daaaannn… nyebutin situs tempat puisi itu berada dengan memuat nama Arsyad Indradi. Rasanya saat itu aku ingin melonjak dari tempat duduk ku begitu tau kalo bapa ini kah, orangnya???.   Setelah pengumuman pemenang lomba tingkat umum yang sanggar ikuti selesai, aku berpikir berulang-ulang, sampekan sekarang salamnya atau nanti? tapi kalo ntar, awam dong bakal ketemu tu bapa lagi. Kecuali ada even2 kesenian lagi di Banjarmasin yang mengundang seniman BJB, n itu aku gak tau kapan. Akhirnya dengan semangat Now or never, aku maju ke depan n menyapa bapa yang mulai menuju ke kursinya untuk beberes kertas2 kejurian.

Aku ngomong dengan pelan, kalo beliau dapat titipan salam hormat dari orang Tanjung. Sontak Bapanya langsung noleh n berdiri menghadapku. Trus dengan air muka yang campur-campur antara senang, surprise, n kaget pa Arsyad nyebut sebaris nama dengan nada tanya, yaitu nama mudanya mama, yang aku tau pas curi-curi kesempatan baca buku hariannya mama pas kelas 6 SD. Aku ngangguk en bilang kalo aku anaknya.  Trus pa Arsyad langsung merangkul bahuku en berdiri sebelahan. Beliau nanya lagi dengan nada berharap sambil memandang keluar pintu, mamanya di mana? trus dengan cengengesan aku bilang klo mama ada di Tanjung gak disini, n aku ke sini ma teman2 sanggar. Dengan nada sedikit kecewa pa Asryad bilang klo gitu titip salam balik z buat mama. Abis tu aku izin pulang.

Abis tu baru aku sms mama en ngasih tau salamnya dah di sampein. Pas nyampe Banjarmasin, sekitar jam setengah 5 mama nelpon, nanya tentang gimana ceritanya aku ketemu ma temen lamanya itu. So aku ceritain deh…

Jadi yang berkesan dari acara lomba baca puisi kemarin itu adalah jadi perantara kerinduan antara teman lama deh, antara mama n Pa Arsyad Indradi. Sangat… sangat berkesan, n penuh nuansa kerinduan. Tu kaaa..nn jadi sok puitis deh.. see u!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: